Thursday, 27 July 2017

Catatan Ahli Varia: Belphegor (2)

Aku menjeling ke arah si Katak. Matanya memandang tepat pada filet mignon tadi. Wajah tanpa ekspresinya membuatkan aku sukar meneka apa rancangannya untuk mendapatkan filet mignon itu. Aku menoleh ke sebelah, memandang Mammon yang sedang duduk. ‘Duduk’, bukanlah satu perkataan yang tepat. Mammon sedang terapung di atas kerusi bayinya. Mataku kemudian terarah ke Levi. Sama seperti si Katak Fran, mata Levi juga tajam memandang ke filet mignon tersebut. Aku mencebik. Tidak kiralah apa yang mereka lakukan, filet mignon itu tetap akan menjadi milik aku. Kerana aku seorang putera, bukan orang kebanyakan seperti mereka semua. Shishishishishi~

“Filet mignon ni…” Levi mengucap dengan nada yang rendah. 

“Aku punya!” Mammon menjerit lalu menghalakan tangan kecilnya ke arah pinggan filet mignon. Namun belum sempat Mammon mengambilnya, Levi terlebih dahulu mengeluarkan parabolanya lalu melibas Mammon. 

“Muu!!” jerit bayi malang itu lalu terbang melayang ke luar tingkap. 

Sedang Levi sibuk meraikan kejayaannya menyingkirkan Mammon, si Katak memakai sarung tangan ‘Realiti Ilusi’ miliknya. 

“V..voi Flan! Kau jangan berani nak gunakan senjata di sini!” Si komander berdarah mengugut.

Dengan muka bodohnya, Flan memberitahu, “Ini cuma sarung tangan, komander.”

Ushishishishi~ Aku hanya perlu menikmati tayangan yang sedang berlaku di hadapanku, kerana akhirnya, aku juga yang akan dapat menikmati filet mignon itu nanti.

Squalo mengeluarkan kotak senjatanya lalu memasukkan cincin Hujan ke dalam lubang. Sesaat kemudian, Alo si jerung keluar daripada kotak senjata Squalo lalu menyerang Flan. Untuk mempertahankan diri, Flan mencipta bazooka menggunakan ilusi lalu melepaskan bertubi-tubi tembakan ke arah Alo. 

“Alo, elak!” 

Alo mengelak serangan bazooka Flan. 

“Tch!” dengus si Katak. 

“Hahaha! Sarung tangan kau tu bukannya lawan Alo, Flan! Bersedialah untuk mati!” Si Komander menjerit lebih kuat daripada bunyi tembakan Bazooka. Aku cukup hairan bagaimana peti suaranya boleh bertahan sehingga hari ini.

Si Katak mencebik.

Menggunakan ilusinya, dia mencipta seekor jerung betina. (Jangan tanya bagaimana aku tahu ia jerung betina) Melihat jerung betina itu, pergerakan Alo berhenti. Si Katak menggunakan kesempatan itu dengan mencipta sangkar jerung yang besar, lalu memasukkan jerung betina ciptaannya ke dalam sangkar. Alo mengikuti jerung ilusi itu ke dalamnya dan pang!! Pintu sangkar pun ditutup.

“V…voi! Mengurung binatang di dalam sangkar adalah satu jenayah dalam undang-undang mafia!” pekik si Komander.

“Hohohoho…Squ-chan, itu bukan satu kesalahan jika sangkar itu hanyalah sangkar ilusi…” Lussuria memberitahu.

“Voi Lussuria! Walaupun dicipta menggunakan ilusi, sangkar itu wujud!” 

“Mengikut undang-undang mafia, ilusi dibenarkan. Jadi Flan tidak melakukan kesalahan,” ujar Lussuria.

“Ushishishishishi~ Kau masih mempunyai pedang panjang kau yang hodoh itu, komander.” Aku mengingatkan Squalo.

“Bel! Berani kau cakap pedang aku ni hodoh!” Squalo melibas-libaskan pedangnya di udara. 

Sebilah pisau stik melayang di udara. Ia tepat mengenai belakang kepala si komander. 

“Jangan memekik, sampah!” 

Anak mata merah bos merenung Squalo dengan tajam. 

“V…voi!! Bos tak guna!”

Bos mengeluarkan kedua-dua X-Gun miliknya, lalu menembak bertubi-tubi ke arah Squalo.

“Voii!!!!” Jeritan komander yang cuba mengelak tembakan Bos memenuhi ruangan makan. Jeritan yang bagaikan satu muzik indah itu menjadi melodi di telinga seorang putera sepertiku.

Si Katak mengambil peluang ini. Dia menghasilkan jaring ikan menggunakan ilusi lalu cuba mengaut filet mignon di atas meja. 

“Tsk! Amatur!” ucapku. 

Levi membuka kesemua parabolanya.

“Super Levi Volta!” Levi menjerit kuat. Parabolanya yang disaluti elektrik bervoltan tinggi dipancarkan ke arah Flan.

Si Katak tidak sempat mengelak lalu terbang bersama parabola Levi ke arah dinding, yang kemudiannya turut hancur dipecahkan.

Ushishishishi~ Tiga orang pencabar sudah menemui pengakhiran mereka. Sekarang cuma tinggal aku dan Levi.

Levi memukul-mukul dadanya bagaikan gorila yang terlepas dari zoo. Kemudian dia dengan beraninya menghalakan jari telunjuk ke arahku.

“Bel, tinggal kau seorang lagi!” ujar Levi.

Aku turun dari kerusi lalu berjalan ke arah tingkap.

“Levi,” panggilku.

“Kau nak mengaku kalah, Bel?” soalnya sinis.

Aku mengeluarkan sesuatu dari kot Varia yang kupakai. Melihat apa yang aku keluarkan, peluh segera menitik di dahi Levi. Matanya terbuntang.

“Itu…itu…”

Aku lalu melayangkan apa yang aku keluarkan sebentar tadi ke luar jendela.

“Tidak!!!!” Levi menjerit lalu melompat keluar dari jendela. Barangkali mahu mendapatkan kesemua gambar Bos yang aku buang sebentar tadi.

Dengan itu, Levi turut lenyap daripada pandangan mata.

Ah, aku harap dia mati. Kurang sedikit manusia yang menyesakkan di istana Varia ni. Ushishishishi~ Aku kembali ke meja makan. 

Cuma tinggal aku, Lussuria, dan Bos di situ. Tanganku mengambil filet mignon di atas meja. Selepas memindahkan kesemua filet mignon ke pingganku, aku makan seperti biasa. Kerana aku seorang putera.
Pak! Pintu ruang makan dibuka.

Aku dan Lussuria tergamam. Mataku membesar sebaik melihat kelibat yang berjalan masuk ke dalam.
Bos? Tapi macam mana?

Aku memandang tempat duduk Bos. ‘Bos’ yang duduk di situ sudah hilang.

“Kufufufufu~” 

Mataku terarah pada wajah seseorang di tepi tingkap tempat Levi melompat tadi. 

Rokudo Mukuro dengan rambut nanasnya tersenyum lebar ke arah aku dan Lussuria.

“Terima kasih untuk filet mignon yang sedap tu. Arrivederci. ” ujar Mukuro sebelum melompat keluar.

Aku menelan liur. Perlahan-lahan aku memusing kepala ke belakang. Bos sedang memandang aku dan Lussuria dengan renungan mata yang bisa membunuh.

“B…bos…filet mignon…saya boleh jelaskan…” Suara Lussuria terketar-ketar.

Bos mengeluarkan kotak senjatanya.

Dan dengan itu, sekali lagi istana Varia meletup untuk bulan ini.

Sunday, 23 July 2017

Takdir Yang Mengikat: Bab 7



Grozny, Republik Chechen, Rusia
      
“Selamat hari lahir, abang…” Ashura mengucap perlahan. Di bawah sinaran malap lampu bilik, anak mata hijau zamrudnya merenung kek bulat yang dilapis dengan krim coklat. Terpacak dua batang lilin besar dan tiga batang lilin kecil yang menjadi simbol umur 23 tahun si pemilik kek. Di atas kek tertulis ‘Untuk abang tersayang, Akhshiyat.
             
Sebulan yang lalu, dia menempah kek tersebut di kedai kek kegemaran mereka berdua. Ketika itu, dia langsung tidak tahu  yang Akhshiyat sudah membuat keputusan untuk berjihad di Syria. Dia cuma tahu tentangnya sebaik melihat ibu mereka menangis di ruang tamu, sekembalinya dari kelas tuisyen. Ayah yang duduk bersebelahan ibu tidak berkata apa-apa. Akhshiyat sedang duduk berlutut di hadapan ayah dan ibu mereka. Mata abangnya berkaca-kaca.
             
Ashura terpaku melihat mereka bertiga.
            
“Abang, kenapa ni?” soalnya.
            
Akhshiyat menundukkan wajah, tidak sanggup mengulang kembali ayatnya tadi kepada Ashura. Melihat Akhshiyat tidak memberi apa-apa jawapan, pandangan Ashura beralih ke ibu dan ayah mereka.
             
“Mama, papa. Kenapa ni? Apa dah jadi?” Suaranya meninggi inginkan penjelasan.
             
Ayah mereka, Ramidin, menghela nafas.
             
“Akhshiyat nak ke Syria.” Ramidin menjawab.
             
Terbuntang mata Ashura mendengar jawapan tersebut.
             
“Syria? Buat apa?” Dia memandang abangnya. “Kenapa ni abang? Misi kemanusiaan ke?”
             
Akhshiyat menggeleng kepala.
             
“Habis tu?”
             
Akhshiyat tidak menjawab. Diam Akhshiyat membuat Ashura tidak puas hati. Dia berlutut di sebelah abangnya. Jari-jemarinya memegang lengan Akhshiyat. “Abang, kenapa ni? Kenapa abang nak ke Syria?”
             
Akhshiyat berpaling menatap wajah adiknya.
             
“Abang pergi sana untuk berjihad.”
             
Mahu terbeliak mata Ashura mendengar jawapan daripada mulut Akhshiyat. Serta-merta dia teringatkan saudara mereka yang meninggalkan rumah dan menyertai kumpulan jihad di kawasan pergunungan Kaukasus. Saudara mereka itu kemudian terbunuh dalam satu pertempuran di antara pasukan jihadnya dan askar-askar Rusia.
             
“Berjihad? Sejak bila abang jadi radikal ni? Abang nak jadi macam Ibragim ke? Atau abang nak jadi pengebom berani mati?” Bertalu-talu soalan diajukan pada abangnya. Namun Akhshiyat masih lagi membatu. “Jawablah, abang! Abang nak jadi macam pengganas dekat Beslan tu ke? Abang nak jadi pembunuh ke?”
             
Tuduhan Ashura membuat Akhshiyat hilang sabar. “Ashura, abang pergi untuk menegakkan agama Islam! Tak ada kaitan dengan keganasan!” Tinggi dan keras nada suara Akhshiyat, membuatkan Ashura tersentak. Abangnya tidak pernah bercakap kasar kepadanya. Apa yang membuatkan abangnya berubah?
             
“Pengganas!” Ashura menjerit lalu berlari naik ke tingkat atas.
             
Sudah banyak air mata Ashura tumpah kerana Akhshiyat. Malam ini turut tidak terkecuali. Ashura mengesat air mata yang bercucuran dengan pergelangan baju. Dalam sedu-sedan, dia merenung kek hari lahir Akhshiyat.
            
“Selamat hari lahir, abang… Ashura rindukan abang…”

*****

Kem latihan Dzhamaat Halifat,
Latakia, Syria

Pagi itu selepas solat subuh dan sarapan, Abu Bakar mengajak Abu Usman masuk ke bilik seketika. Di bilik, dia memberi Abu Usman satu objek berbentuk segi empat yang berbalut.
             
“Untuk apa ni?” Abu Usman menyoal.
             
Abu Bakar menjungkit bahu. “Entah. Saya pun tak tahu. Tapi untuk awak. Daripada saya, tentunya.”
             
“Boleh buka, kan?” Abu Usman inginkan kepastian.
             
“Bukalah.”
             
Abu Usman mengoyakkan kertas pembalut hadiah berwarna merah. Belum habis lagi kertas hadiah dikoyakkan, dia sudah dapat meneka isi kotak. Abu Usman senyum.
             
“Macam mana awak tahu saya perlukan ini?” soalnya. Kotak berisi power bank  diangkat.
             
“Saya ada super power.” Abu Bakar bergurau.
            
“Saya nak buka.” Abu Usman membuka kotak tersebut lalu mengeluarkan sebuah power bank berbentuk segi empat tepat. “Wow! Warna merah lagi!” komennya. Mata Abu Usman beralih ke sahabatnya.
             
“Selamat hari lahir yang ke 23, Akhshiyat Ramidinovich Batsaraev.” Abu Bakar mengucapkan. Dia tersenyum lebar.
             
“Terima kasih,” ucap Abu Usman, terharu. “Terima kasih Aslan,” ucapnya lagi lantas mendakap tubuh sahabat karibnya.

*****
             
Magazin 10 peluru itu digabungkan pada Zastava M91 yang berada di hadapannya. Postur badan dibetulkan. Sambil meniarap di atas kain rentang, jari kanannya diletakkan di bahagian picu senapang penembak tepat tersebut.
             
Abu Bakar menutup mata kiri sementara mata kanan pula ditumpukan pada optical iron sights Zastava M91. Melalui optical iron sights, dia dapat melihat papan yang berdiri kira-kira 500 meter daripada tempat dia berada. Tembakan senapang penembak tepat Zastava M91 mampu mencapai sasaran sejauh 1000 meter.
             
Abu Bakar menarik nafas dalam-dalam sebelum menghembus perlahan. Walaupun sasarannya bukan manusia, namun jantungnya berdetak laju. Tekanan yang kuat untuk lulus ujian menembak membuat tangannya sedikit menggeletar. Manakan tidak, sudah tiga das tembakan dilepaskan namun tidak ada satu yang menyentuh hatta hujung papan sekali pun. Keyakinan Abu Bakar kian lama kian goyah.
            
“Tenang, Abu Bakar. Jangan terburu-buru! Tarik secara sederhana!” Abu Basir mengingatkan tatkala melihat wajah cemas anak muridnya.
             
Abu Usman yang turut sama meniarap menoleh ke arah sahabatnya. Rasa ingin membantu di dalam hati membuak-buak namun jarak 4 meter di antara mereka menyukarkan dia menunjuk ajar Abu Bakar. Tambahan pula latihan kali ini merupakan ujian yang mereka harus lulus sebelum memasuki latihan fasa 2. Mereka tidak dibenarkan berbual sesama sendiri ketika ujian sedang berlangsung.
             
Abu Bakar semakin tertekan. Dia harus mensasarkan tembakannya dengan sempurna untuk memperbaiki markahnya. Jika tidak, dia harus mengambil ujian ini sekali lagi esok hari. 
            
Dia menarik nafas, cuba menenangkan diri. Anak matanya memandang fokus pada imej papan yang dilihat melalui optical iron sights. Tadi Abu Basir ada mengingatkannya untuk menarik picu dengan kekuatan yang sederhana. Dia patut mengaplikasikan apa yang dikatakan oleh Abu Basir sebentar lagi.
             
Dengan lafaz bismillah, jari-jemarinya menarik picu dengan kekuatan yang sederhana bagi memastikan tidak ada getaran yang berlaku. Hal ini kerana, jika picu ditarik dengan kuat, jari yang lain akan bergetar dan boleh membuatkan sasaran berubah.
             
Abu Basir yang berdiri di sebelah Abu Bakar melihat melalui binokular sama ada tembakan Abu Bakar mengenai sasaran atau tidak. Abu Basir tersenyum. Peringatannya kepada Abu Bakar sebentar tadi membuahkan hasil yang baik. Tembakan Abu Bakar mengenai sasaran walaupun tidak berada di bahagian tengah papan.
            
“Alhamdulillah. Kena bahagian papan walaupun bukan di tengah-tengah. Teruskan usaha kamu, Abu Bakar,” puji Abu Basir.
             
“Alhamdulillah…” Abu Bakar menarik nafas lega. Kejayaan tadi walaupun kecil, namun sedikit sebanyak menaikkan keyakinannya.
            
Ujian menembak mereka tamat 20 minit kemudian. Abu Basir membawa pemuda-pemuda di bawah seliaannya ke papan sasaran masing-masing. Dia mencatat sesuatu di dalam buku nota sambil meneliti satu-persatu papan dan memberi komen berkenaan tembakan-tembakan tadi.
             
Apabila tiba gilirannya, Abu Bakar rasa sedikit malu dengan Abu Basir dan rakan-rakannya. 10 peluru diberikan namun yang tiba di papan cuma 7 sahaja. Markahnya ialah yang paling rendah. Namun, disebabkan 6 tembakan yang dilepaskan tadi berada di bulatan paling dalam dan hampir mengenai sasaran tengah, dia lulus ujian menembak kali ini.
             
Abu Usman menepuk-nepuk tubuh Abu Bakar. Ibu jari kanan dinaikkan, sebagai tanda sahabatnya sudah melakukan ujian sebaik mungkin.
             
“Awak dah buat yang terbaik.”
            
“Alhamdulillah.” Abu Bakar memanjatkan syukur.

*****

Ufa, Republik Bashkortostan, Rusia
 
Anastasia Baklykova memecut laju kereta yang dipandu. Dia tidak mahu berlengah. Dia sudah bosan menerima alasan “Tidak tahu” daripada mulut Ruslan setiap kali dia menelefon dan bertanya tentang Aslan. Jawapan “Aslan sudah hilang” yang diberikan ibu Aslan juga tidak mampu diterima lagi. Anastasia mahukan jawapan sebenar. Dia pasti Ruslan tahu sesuatu namun enggan menceritakan apa-apa, baik kepadanya, mahu pun kepada rakan mereka yang lain. Jika tidak, mana mungkin dia bisa kekal tenang, fikir Anastasia.
             
Selepas memarkir kereta di hadapan rumah Aslan, gadis rambut perang itu cepat-cepat turun dari Kia Rio warna putih miliknya. Dia menolak pintu pagar lalu melangkah masuk ke perkarangan rumah. Loceng rumah ditekan.
            
Hati Anastasia berdebar-debar sementara menunggu pintu dibuka. Sejujurnya, dia tidak tahu bagaimana mahu bertanyakan perihal Aslan kepada Ruslan tanpa mengguris perasaan si adik.
             
Ruslan muncul di balik pintu beberapa saat selepas loceng ditekan. Demi sahaja terlihatkan wajah Ruslan, Anastasia terkedu seketika. Terasa seperti jantungnya akan gugur bila-bila masa. Sudah lama dia tidak melihat wajah itu. Walaupun dia tahu lelaki yang sedang berdiri di hadapannya bukan Aslan, namun hatinya tetap tidak keruan. Mungkin juga kerana sudah terlalu lama tidak bersua, dia mula merindui Aslan lebih daripada kebiasaannya.
             
“Ruslan, apa khabar?” Anastasia menyoal selepas dirinya kembali tenang.
             
“Baik. Kenapa, Nastya?” Ruslan menyoal.
             
“Aslan…dia…dia sebenarnya pergi ke mana?” soal Anastasia.
             
Ruslan hanya membisu.
             
“Ruslan, awak pasti tahu ke mana Aslan pergi. Tolonglah, Ruslan. Di mana Aslan sebenarnya?” Nada suara si gadis separa merayu mengharapkan Ruslan menjawab soalannya.
             
“Kalau saya beritahu, awak nak buat apa?” Kali ini Ruslan pula menyoal Anastasia.           Anastasia terpaku. Otaknya sudah mula mencipta teori yang bukan-bukan. Mungkinkah Aslan melarikan diri dari rumah? Atau mungkinkah dia sudah kahwin lari dengan mana-mana perempuan tanpa restu keluarganya?
             
Ruslan menatap si gadis rambut perang. Sejujurnya, dia tidak mahu memberitahu orang luar ke mana Aslan pergi. Namun Anastasia sanggup datang ke rumahnya demi bertanyakan hal Aslan. Tidak seharusnya dia membiarkan sahaja gadis ini pergi tanpa mengetahui di mana Aslan berada. Tambahan pula, dia sangat yakin yang Anastasia menaruh perasaan pada abang kembarnya.
             
Lama Anastasia merenung Ruslan. Apa yang akan dia lakukan jika Aslan kahwin lari dengan perempuan lain? Adakah dia sudah benar-benar bersedia untuk mendengar jawapan Ruslan?
             
“Awak nak tahu ke mana abang pergi?” Ruslan menyoal lagi.
             
“Ia terlalu privasi ke?”
            
“Taklah juga…” jawab Ruslan.
             
“Aslan, dia, okey tak?” Nada Anastasia berbaur risau.
             
“Saya pun tak tahu.”
             
Anastasia menundukkan wajah, hampa dengan jawapan Ruslan.
             
“Dia ada di Syria sekarang.”
             
Anastasia mengangkat muka. Anak matanya membesar, tidak percaya dengan apa yang didengar.
             
“Apa maksud awak? Syria? Kenapa Aslan ada di Syria?” Bertalu-talu soalan diajukan pada Ruslan. Apa yang Aslan lakukan di negara yang sedang bergolak? Mengapa dia pergi ke sana?
             
“Awak pernah dengar perkataan ‘Jihad’? Itulah yang abang saya sedang lakukan di sana.”
             
“Jihad? Itukan peng..” Anastasia tidak meneruskan ayatnya, takut melukakan hati Ruslan.
             
“Ya…pengganas. Label yang digunakan oleh orang-orang barat. Abang saya pergi ke Syria untuk berjihad,” ujar Ruslan tanpa berselindung. Geram dan sakit di hati kembali.
             
“Tapi…tapi kenapa? Kenapa… ke Syria?”
             
“Saya juga sedang cari jawapan kepada soalan itu.”
             
Anastasia menelan liur. Tiba-tiba dadanya rasa sesak. Merah di mukanya perlahan-lahan menghilang.
             
“Nastya, awak okey ke?” Ruslan menzahirkan kebimbangan sebaik melihat raut wajah gadis itu bertukar pucat. Anastasia kelihatan seperti akan pitam bila-bila masa sahaja.
             
“Saya…saya…” Terketar-ketar suara Anastasia. “Ruslan…Aslan…”
             
Ruslan segera memegang kedua-dua bahu Anastasia agar tubuhnya tidak rebah menyembah Bumi.
             
“Maaf sebab terpaksa beritahu awak semua ni…”
             
“Dia akan kembali, kan?” soal Anastasia. “Ruslan, Aslan akan kembali, kan? Selepas dia selesai berjihad di sana, dia akan kembali ke Ufa, kan?” Suara Anastasia tertahan-tahan.
             
Ruslan terdiam lama. Matanya menatap wajah si rambut perang. Sepanjang perkenalannya dengan Anastasia, inilah kali pertama dia melihat gadis itu menunjukkan reaksi begitu terdesak.
             
Berapa banyak hati yang abangnya akan hancurkan?
             
“Tak, Nastya. Dia tak akan kembali ke Rusia lagi.” Ruslan menjawab dalam keterpaksaan. Dia tahu jawapannya akan menghancurkan hati gadis yang mencintai Aslan.
             
Anastasia tertawa perlahan, tidak percaya dengan jawapan Ruslan. “Awak bergurau, kan?” Diam Ruslan membuat Anastasia menyoal lagi. “Kenapa awak bergurau hari ini? Awak tak pernah bergurau dengan saya, Ruslan.”
             
“Ini bukan gurauan, Nastya. Abang…tak akan kembali ke Rusia lagi.”