Thursday, 2 March 2017

Takdir Yang Mengikat: Bab 4


Hospital Ufa
Ufa, Republik Bashkortostan, Rusia

“Harap maaf. Nombor yang anda dail tid…” Ruslan mematikan panggilan. Hari ini sudah masuk 3 hari Aslan gagal dihubungi. Ruslan dan ibu bapanya langsung tidak tahu ke mana Aslan pergi.

Tiga hari yang lalu, pagi-pagi lagi Aslan sudah keluar dari rumah. Bila ditanya hendak ke mana, Aslan memberitahu dia keluar berjumpa kawan. Dia tidak membawa apa-apa melainkan dompet dan telefon bimbit. Ruslan pula langsung tidak mengesyaki apa-apa.

Namun apabila malam tiba dan Aslan masih belum pulang, Ruslan mulai risau. Ibu mereka berdua, Raisa, mendesak Ruslan keluar mencari Aslan selepas beberapa kali gagal menghubungi anaknya. Ruslan pergi ke rumah rakan-rakan mereka namun mereka memberitahu Aslan tidak pernah datang. Ruslan juga pergi ke hospital tempat mereka bekerja untuk mencari Aslan namun Aslan juga tidak berada di sana.
       
Dia turut menelefon Akhshiyat. Manalah tahu rakan baik mereka itu tahu ke mana Aslan pergi. Namun panggilannya berkali-kali masuk ke peti mel suara. Dengan perasaan hampa bercampur bimbang, Ruslan kembali ke rumah pada pukul 1 pagi. Dia cuba menghubungi Aslan setiap sejam namun usahanya sia-sia. Puluhan mesej dihantar namun Aslan tetap tidak membalasnya.
             
Keesokan hari, Ruslan datang ke hospital awal untuk melihat sama ada Aslan ada di sana. Sekali lagi dia hampa. Rakan-rakan sekerja memberitahu Aslan tidak pernah menelefon mereka.
             
Tiada siapa tahu di mana Aslan berada. Apa yang harus dilakukannya sekarang?
             
Ruslan meletak telefon pintar di atas meja. Ikutkan hati, dia mahu mengambil cuti hari ini. Tapi sebaik teringat yang dia terlibat dalam satu pembedahan, Ruslan pendamkan sahaja hasrat di hati. Tidak mungkin dia sempat mencari doktor lain untuk menggantikan tempatnya. Tambahan pula dia hanya seorang doktor pelatih. Dia tidak mahu dipandang sebagai doktor yang tidak bertanggungjawab.
             
Ketiadaan Aslan di hospital menyebabkan jadual kerja beberapa orang doktor lain kelam-kabut. Untuk mengelakkan amarah dan rungutan daripada mereka, Ruslan terpaksa menawarkan diri untuk melakukan sebahagian kerja-kerja Aslan. Semua ini menjadikan dia bertambah serabut.
             
Ruslan mengurut-urut kepalanya yang sakit. Sudah 2 malam dia tidak tidur lena memikirkan hal abangnya dan juga syif kerja Aslan yang dia terpaksa ganti. Sebaik rasa sakit berkurangan, Ruslan menyambung kerjanya meneliti dokumen-dokumen pesakit yang berada di bawah seliaan Aslan. Matanya memerhati nama setiap pesakit. Aslan ada 4 orang pesakit kanak-kanak yang sedang dalam pantauannya; Anton Safarov, Maria Safina, Victoria Myskina, dan Zelimkhan Khamatov.
             
Tatkala terpandang sahaja nama pesakit yang bernama Zelimkhan Khamatov, jantung Ruslan bertukar pantas.
             
“Zelimkhan…” gumamnya perlahan. Matanya membulat. ‘Tak! Tak mungkin abang pergi ke Syria seperti Zelimkhan!
             
“Astaghfirullahalazim…” Ruslan beristighfar. Mustahil abangnya bertukar sekelip mata seperti Zelimkhan. Sungguh tidak masuk akal memikirkan yang Aslan akan mengangkat senjata seperti pengganas!

 *****

Tapak latihan Dzhamaat Halifat,
Latakia, Syria
          
Abu Bakar melabuhkan punggung berhampiran beg galasnya. Dia mengeluarkan sehelai tuala kecil dari dalam beg. Peluh yang menitik di muka dan leher dilap dengan tuala kecil tersebut. Kemudian, dia membuka penutup botol minumannya. Abu Bakar meneguk air sehingga dahaga di tekaknya hilang. Sesudah itu, botol ditutup dan dimasukkan ke dalam beg semula.
             
Mata Abu Bakar meliar memerhatikan kawasan rehat mereka yang terletak bersebelahan sungai. Mereka baru sahaja selesai menamatkan latihan fizikal. Oleh kerana sekejap lagi akan masuk waktu solat zohor, tenaga pengajar mereka menghentikan latihan sesi pagi. Latihan akan bermula kembali pada pukul 12.30.
             
Abu Usman yang kepenatan menyandarkan kepala pada bahu Abu Bakar.
             
“Penat?” Abu Bakar menyoal, sekadar berbasa-basi.
             
Sahabat karibnya mengangguk perlahan.
            
“Jam berapa sekarang?” soal Abu Usman.
             
Abu Bakar melihat jam yang terpasang di pergelangan tangan. Jam digital warna hitam tersebut menunjukkan angka 11.10.
             
“11.10. Zohor jam 11.26.”
             
Abu Usman mengangguk lagi.
             
“Biar saya tidur sekejap…” Abu Usman memejam mata.
             
Abu Bakar menarik nafas panjang. Matanya merenung dada langit.
             
Pagi itu mereka semua berlari 5 pusingan mengelilingi kawasan latihan yang luas, tekan tubi sebanyak 50 kali, bangkit tubi sebanyak 50 kali, lompat bintang sebanyak 100 kali, lari zig-zag sejauh 200 meter, dan memanjat dari palang ke palang. Tidak seperti Abu Bakar yang mempunyai stamina yang baik, Abu Usman mudah lelah apabila melakukan aktiviti fizikal. Ketika berlari tadi, Abu Bakar melihat Abu Usman menyedut ubat asmanya beberapa kali.
             
“Abu Bakar…” Abu Usman memanggil.
             
Abu Bakar mengalihkan pandangan ke Abu Usman.
             
“Kenapa?”
            
“Saya penat. Saya nak tidur, tapi tak dapat tidur…” ujar Abu Usman dengan tidak bermaya. Dalam masa yang sama, dia mahu menagih simpati Abu Bakar. “Apa nak buat ni?”
             
“Shu…shu…” Abu Bakar mengusap-usap kepala Abu Usman. Lagaknya bagai seorang ibu yang sedang mendodoikan anak. “Selamat malam, Abu Usman,” ucapnya.
             
Segaris senyuman meniti di bibir Abu Usman. Sifat prihatin Abu Bakar itulah yang menyebabkan dia sentiasa selesa berada di sisi Abu Bakar. Dan dia amat bersyukur kerana Abu Bakar ada bersamanya di tanah asing ini.
             
Tidak jauh dari situ, seorang anak muda memerhatikan mereka berdua dengan penuh minat. Entah kenapa dia tiba-tiba rasa seperti ingin mengenali kedua-dua lelaki tersebut. Dia bangun dari tempat duduk lalu menuju ke arah mereka berdua.           
             
“Hai…” Dia menyapa Abu Bakar dan Abu Usman.
             
Abu Bakar memandang anak muda itu. Abu Usman pula sekadar menggerakkan mata memandang remaja itu tanpa mengalihkan kepala daripada bahu Abu Bakar.
              
“Hai…” Abu Bakar menjawab sapaan anak muda rambut coklat muda di hadapannya. Si anak muda tersengih. Dia terus duduk bersila di hadapan Abu Bakar.
             
“Saya Abu Muhammad, dari Chechnya. Tinggal di Gudermes. 18 tahun.” Abu Muhammad memperkenalkan diri tanpa dipinta.
             
“Abu Bakar, dari Ufa. Tapi lahir di Grozny. 23 tahun. Yang ini Abu Usman. Lahir dan membesar di Grozny.” Abu Bakar memberitahu. Abu Usman cuma tersenyum memandang Abu Muhammad.
             
“Oh…Chechen?” soal Abu Muhammad untuk kepastian memandangkan Abu Bakar berbahasa Rusia tanpa sebarang loghat, berlainan dengan orang Chechen lain.
             
“Ya. Cuma setahun tinggal di Chechnya sebelum berpindah ke Ufa,” balas Abu Bakar.
             
“Abang berdua baru tiba semalam, kan? Saya dah lebih seminggu di sini…” Abu Muhammad memberitahu. Dia lebih selesa berbual dalam bahasa Chechen berbanding Rusia.
             
Abu Usman mengangkat kepala. Wajah Abu Muhammad ditatap. 18 tahun? Terlalu muda, bukan? Kenapa dan bagaimana dia datang ke Syria? Ada banyak soalan yang ingin dia tanyakan pada Abu Muhammad, tapi apabila mengingati mereka tidak seharusnya mengorek rahsia peribadi seseorang di sini, dia memilih untuk berdiam diri.
             
“Kenapa?” Abu Muhammad menyoal setelah menyedari Abu Usman merenungnya.
             
“Tak ada apa-apa…” jawab Abu Usman.
             
“Abang tertanya-tanya ke kenapa saya datang ke sini?” Abu Muhammad menyoal.
             
Wah, budak ini boleh tahu apa yang aku fikirkan!
             
“Hidup saya di Gudermes terasa kosong dan hambar. Tak ada matlamat. Saya fikir, saya tidak mahu mati sia-sia. Jadi bila saya dapat tahu tentang jihad di Syria, saya pun buat keputusan untuk datang ke Syria. Saya temui matlamat saya di sini. Dan matlamat tersebut ialah untuk mati syahid. Orang yang mati syahid akan masuk syurga!”
            
Penjelasan Abu Muhammad membuat Abu Bakar dan Abu Usman sedikit tergamam. Mereka tidak pasti sama ada Abu Muhammad kurang bijak atau berfikiran dangkal. Kecil sungguh jiwa anak muda itu sekiranya dia datang ke Syria semata-mata mahu mati sahaja. Apa sudah jadi dengan keazaman untuk menewaskan tentera rejim yang menindas muslimin dan muslimat Sunni di Syria? Bukankah baru pagi tadi mereka dikhabarkan dengan berita askar Assad menyeksa sehingga mati orang-orang Sunni Syria yang ditangkap?
             
Abu Usman mengerutkan dahi. Dia harus mengatakan sesuatu untuk membetulkan kembali niat Abu Muhammad. Tetapi apa?
             
Abu Bakar menggaru-garu kepala. Otaknya ligat memikirkan cara untuk membantu Abu Muhammad mengubah persepsinya tentang mati syahid.
             
“Abu Muhammad,” ujar Abu Bakar.
            
“Ya?”
             
“Ingat ni. Syria bukannya tempat untuk kita melepaskan tanggungjawab kita pada dunia.” Abu Bakar mula memberi nasihat.

“Apa maksud abang?” 

“Orang yang datang ke sini kerana merasakan  hidupnya di dunia hambar dan ingin mati segera dalam peperangan ialah orang yang tewas.”                                                                                     

“Tewas?” 

“Ya, tewas. Dia tewas sebab dia melarikan diri daripada hidupnya. Memang hidup ini tidak dapat diramalkan; hambar, dan kadangkala membosankan. Tapi sebab itulah kita kena usahakan hidup kita sebaik mungkin, agar kehidupan kita lebih baik. Kalau kamu rasa hidup kamu di Gudermes tidak bermakna dan kamu datang ke sini untuk melarikan diri daripada hidup kamu, lebih baik kamu kembali sahaja ke sana.” Kata-kata terakhir Abu Bakar membuat Abu Muhammad kurang senang. Abu Bakar seolah-olah menuduhnya melarikan diri daripada kehidupannya.
“Saya datang ke sini untuk mati syahid! Supaya saya boleh masuk syurga!” tegas Abu Muhammad. 

“Mati syahid ialah hadiah daripada Allah SWT, bukannya sesuatu yang dicari dengan datang ke Syria dengan harapan agar ditembak mati supaya boleh masuk syurga. Jika semua mujahidin datang ke Syria semata-mata untuk mengangkat senjata dan mati syahid, siapa yang akan hidup untuk membina Syria kembali?” 

“Tapi abang berdua datang ke sini untuk mati syahid juga, bukan?” 

“Abang datang ke Syria untuk tolong orang. Untuk bebaskan Syria daripada rejim Assad. Kalau abang ditakdirkan mati, abang sendiri pun tak pasti jika mati abang tu dikira sebagai syahid atau tidak,” terang Abu Bakar.

Abu Muhammad terdiam. Kepalanya tertunduk. Otaknya cuba memproses kata-kata Abu Bakar. Betul kata lelaki itu. Mati syahid ialah hadiah dan rahsia Allah SWT.  
Abu Bakar menghela nafas. Dalam hati ada rasa bersalah kerana membidas kata-kata Abu Muhammad demikian rupa. Kalau boleh, dia tidak mahu Abu Muhammad berkecil hati.
              
Abu Muhammad mengusap-usap tengkuk.   “Ma..maaf…” ucapnya perlahan.
             
“Kenapa?”
             
“Saya tak sepatutnya mementingkan diri.” Abu Muhammad diam seketika sebelum menyambung, “Betul kata abang. Memang saya sedang melarikan diri…”
             
Abu Usman menghinggapkan tangan di bahu Abu Muhammad.
             
“Jangan risau. Betulkan niat kamu dan, jika Allah izinkan, dia akan berikan juga apa yang kamu mahu. Banyakkan beribadat dan menolong orang,” nasihat Abu Usman lalu menepuk-nepuk bahu anak muda itu.         
             
Beberapa minit kemudian, azan Zohor berkumandang daripada telefon bimbit tenaga pengajar mereka. Kesemua rekrut bingkas bangun daripada tempat berehat. Masing-masing bergerak menuju ke pili air dalam satu barisan. Oleh kerana pili air cuma ada 3, mereka terpaksa menunggu giliran.
             
Selepas selesai mengambil wuduk, mereka membentangkan tikar sembahyang masing-masing dan meluruskan saf mereka. Abu Basir menjadi imam solat zohor mereka. Alunan surah yang dibaca Abu Basir menggetarkan hati yang mendengar. Ternyata Abu Basir seorang yang fasih berbahasa Arab. Doa yang dibacanya dalam bahasa Arab dan Rusia hampir-hampir membuat Abu Bakar menangis tatkala dia mendoakan kesejahteraan ibu bapa serta ahli keluarga mereka. Abu Bakar mengetap bibirnya kuat untuk menahan diri daripada menumpahkan air mata.
             
Sesudah solat, mereka bersalam dan berpelukan sesama sendiri. Abu Bakar memeluk Abu Usman erat dan lama.
           
“Inilah jalan yang kita pilih, Aslan. Jadi jangan pernah menyesal.” 

*****
            
Mereka makan tengah hari sambil bercerita tentang latihan menembak yang akan bermula pada pukul 12.30. Abu Bakar dan Abu Usman mendengar dengan penuh minat cerita Abu Muhammad. Abu Muhammad memberitahu yang AK-47 atau nama lainnya Kalashnikov, akan menjadi senjata utama mereka selepas tamat latihan nanti. Ke mana-mana sahaja mereka pergi, Kalashnikov selalunya akan dibawa bersama. Selain itu mereka akan diajar menggunakan beberapa senjata lain seperti senapang Zastava M91, M84, dan M70, PTRS-41, Sayad-2, dan senjata anti-kereta kebal RPG-26 serta didedahkan dengan cara-cara membuat dan mengendalikan bom tangan.
             
Tepat pukul 12.30, mereka disuruh berpecah mengikut minggu ketibaan masing-masing untuk memudahkan proses pengajaran kerana pelatih yang tiba di kem lebih awal sudah memiliki pengetahuan asas pengendalian senjata berbanding mereka yang baru tiba. Abu Bakar, Abu Usman, dan pelatih yang baru tiba, diajar cara mengendalikan senjata oleh Abu Basir. Lelaki 35 tahun yang menjadi pengajar mereka pada hari itu memiliki rambut panjang warna coklat paras bahu dan janggut yang lebat.
             
“Sekarang saya nak kamu semua duduk dalam satu barisan horizontal,” arah Abu Basir. Mereka mengikut arahan lelaki tersebut lalu duduk dalam barisan horizontal.
             
Abu Basir menunjukkan mereka selaras senapang.
             
“Ini AK-47. Tapi kita juga panggil ia sebagai Kalashnikov, atau nama pendeknya, Kalash. Tanpa magazin beratnya dalam lingkungan 3.5 kg. Jarak tembakannya dalam 350 meter. Peluru yang digunakan pula ialah ini…” Abu Basir menunjukkan mereka sebutir peluru kemudian menyambung “7.62 x 39 mm. Peluru ini dilepaskan pada kelajuan 710 m/s.” Dia mengambil magazin dan menunjukkannya pada pelatih-pelatih di hadapan.
             
“Ini magazin. Magazin berfungsi sebagai tempat penyimpan dan penyuap peluru. Setiap magazin boleh memuatkan jumlah peluru yang berbeza. Magazin yang saya pegang ni boleh memuatkan 30 butir peluru. Magazin dipasang seperti ini…” Abu Basir mencantumkan magazin tadi pada Kalashnikov sebelum mengangkat Kalashnikov itu ke hadapannya. “Sekarang Kalash ini sudah memiliki peluru. Untuk menembak, kita kena pusing tuil pilihan ke kanan pada bahagian kanan kedudukan bawah dan tarik ke belakang. Kemudian lepaskan tuil pengunci pada bahagian atas. Acukan senjata pada sasaran dan petik picu,” ajar Abu Basir, memberi demonstrasi persediaan sebelum menembak. Seterusnya dia memanggil seorang demi seorang pelatih untuk mengajar mereka secara terus cara pengendalian Kalashnikov.
             
Apabila gilirannya tiba, Abu Bakar bangun lalu merapati Abu Basir. Lelaki itu mengajar Abu Bakar cara-cara memasukkan magazin dan bersedia untuk menembak sebelum dia disuruh mengulang kembali apa yang diajar. Abu Bakar melakukan satu-persatu tugasnya mengikut urutan yang betul. Selepas Abu Bakar, Abu Usman pula dipanggil ke hadapan. Sama seperti Abu Bakar, dia juga melakukan semua yang disuruh tanpa sebarang masalah.
             
Selepas memperkenalkan mereka kepada Kalashnikov, Abu Basir membawa mereka ke kawasan lapang sasar. Sasaran mereka ialah papan warna hitam yang terdapat bulatan target yang berwarna putih dan berlainan besar padanya. Tembakan mereka dikira cukup baik jika mereka dapat menyasarkannya pada bulatan paling dalam pada papan warna hitam tersebut.
             
Abu Basir menunjukkan mereka beberapa posisi menembak; secara berdiri, meniarap, dan satu kaki berlutut. Kemudian dia menarik picu dan melepaskan beberapa das tembakan. Abu Bakar dan yang lain-lain memerhatikan pergerakannya dengan teliti.
             
Abu Basir mengajar seorang demi seorang. Dia membantu mereka memperbetulkan kedudukan kaki, postur badan dan tangan yang memegang Kalashnikov.
             
Abu Bakar mara ke depan sebaik sahaja gilirannya tiba. Dia mengambil Kalashnikov yang diberikan Abu Basir.
             
“Angkat tinggi sedikit tangan kamu.” Abu Basir menunjuk ajar.
             
“Ya.”
             
Abu Bakar mengangkat tangannya sedikit tinggi daripada tadi.
             
“Tembak!” Arah Abu Basir.
             
Satu tembakan dilepaskan.
             
Tersasar.
             
“Fokus, Abu Bakar.”
             
Abu Bakar menarik nafas dalam lalu melepaskan tembakan lagi. Sesudah itu barulah dia melepaskan nafas.
             
“Tembak lagi.”
             
Abu Bakar melepaskan tembakan.
             
“Tak teruk sangat. Tapi kamu kena usaha lagi.” Abu Basir memberi galakkan kepada pemuda yang sedang diajarnya. Abu Bakar cuma mengangguk kepala. Dia sedikit kecewa kerana tidak dapat menyasarkan tembakan dengan baik walaupun itu kali pertama dia menggunakan senapang.
             
Setelah mengajar mereka teknik dan posisi menembak, Abu Basir mengarahkan mereka berkumpul.
             
“Esok kita akan sambung lagi latihan menembak. Kamu akan mula menembak secara beramai-ramai esok. Jangan kamu lupa posisi dan postur badan yang kamu buat waktu menembak hari ini.” Abu Basir mengingatkan. Pemuda-pemuda di hadapannya cuma diam.
             
“Kamu faham tak apa yang saya cakap ni?”
             
“Faham!” Jawab mereka serentak.
             
“Bagus. Sekarang masuk kembali dalam kumpulan besar. Kita solat Asar dahulu sebelum kembali ke kem.”
                                                                    
 *****

Grozny, Republik Chechen, Rusia
Sekolah No. 11
          
Kelas berakhir tepat pukul 2 petang. Ashura memasukkan satu-persatu buku ke dalam beg. Dia mahu segera pulang ke rumah memandangkan dia perlu menghadiri kelas tuisyen pukul 3.30 nanti. Sebaik sahaja kakinya melangkah keluar daripada kelas, Ashura mendengar namanya dipanggil. Dia menoleh ke belakang. Seorang remaja lelaki sedang berlari ke arahnya.
             
“Zaur,” ujarnya. “Kenapa?”
             
Zaur tersenyum. “Pasal yang saya cakap hari tu, awak dah bincang dengan mama dan papa awak?” Remaja berambut hitam itu tersipu-sipu malu. Ashura mengerutkan dahi, cuba mengingati.
             
Alamak! Macam manalah dia boleh lupa soalan Zaur minggu lepas? Macam mana sekarang? Patutkah dia memberitahu Zaur yang dia belum membincangkan hal itu dengan ibu bapanya? Atau mungkin dia harus berbohong saja kepada Zaur dan memberitahu yang kedua ibu bapanya tidak membenarkan dia berkahwin sebelum tamat persekolahan? Tapi itu akan membuat Zaur terus-terusan menaruh harapan sedangkan dia langsung tidak punya perasaan istimewa terhadap Zaur.
             
Ashura menghela nafas. Sudah tiba masanya dia jujur kepada Zaur akan perasaannya.
            
“Saya belum beritahu mereka lagi.”
             
“Boleh awak beritahu mereka hari ini?” Mata Zaur penuh dengan harapan. Perkara ini bakal menentukan masa depannya bersama gadis manis bernama Ashura. Masakan dia mahu menangguhkan impiannya?
             
Ashura diam, otaknya ligat berputar mencari jawapan yang sesuai. Beberapa saat selepas itu, dia menjawab. “Maaf, tapi saya tak nak fikir pasal kahwin dulu. Saya ada krisis keluarga sekarang dan saya harap awak faham.”
             
Jawapan Ashura menggores hati Zaur. Sungguh dia tidak puas hati dengan jawapan yang diberikan. Dia mahu Ashura menerimanya, bukan menolaknya.
             
“Habis tu bagaimana dengan saya?” Zaur meninggikan suara. Pelajar lain yang lalu-lalang di koridor berbisik-bisik melihat mereka berdua. Ashura mula rasa tidak selesa. Dia tidak mahu ada mulut-mulut nakal menyebar gosip hubungannya dengan Zaur.
             
“Maaflah, Zaur. Dari dulu hinggalah sekarang, saya cuma menganggap awak sebagai kawan. Ia tak pernah lebih daripada itu. Lagipun saya rancang nak melanjutkan pelajaran luar dari Chechnya. Jadi, untuk berkahwin, saya tak ada masa…” Ashura mengalihkan muka ke kiri, tidak mahu menatap wajah kecewa Zaur.
             
Zaur mengetap bibir. Ikutkan hati, mahu sahaja dia merentap tangan gadis itu dan menariknya ke kereta. Dia mahu menculik gadis itu dan meninggalkan gadis itu di rumahnya selama satu malam. Esoknya, pasti ibu bapa Ashura akan membenarkan mereka berkahwin. Ia sudah menjadi sebahagian daripada adat di Chechnya; apabila seseorang gadis yang belum berkahwin bermalam di rumah seorang lelaki, gadis itu harus berkahwin dengan lelaki tersebut walaupun mereka berdua tidak melakukan apa-apa. Menolak untuk berkahwin selepas diculik selama satu malam adalah sesuatu yang sangat jarang didengari kerana akhirnya ia hanya akan memalukan keluarga gadis tersebut.
            
Zaur merengus kencang. Inilah jalan terakhir. Sebaik sahaja Ashura tinggal di rumahnya selama satu malam, Ashura akan menjadi miliknya. Usah peduli akan pandangan orang lain. Itu tidak penting.
             
Zaur buat-buat senyum.
            
“Saya faham... Kita masih muda. Mana tahu satu hari nanti kita ada jodoh…” Zaur melembutkan tutur kata, tidak mahu Ashura meraguinya. Lagipun, bukankah perempuan cepat cair jika mendengar kata-kata seperti itu? Ucapan ‘saya faham’ yang keluar daripada mulut seorang lelaki mampu menggoyahkan hati perempuan.
              
Ashura menarik nafas lega selepas mendengar kata-kata Zaur. Ternyata Zaur seorang yang memahami. Dia sudah salah sangka terhadap Zaur selama ini.
             
“Maaf ya, Zaur. Terima kasih kerana memahami. Saya pulang dulu. Assalamualaikum…”
             
“Waalaikumsalam.”
             
Ashura meminta diri lalu berjalan pergi.
             
Zaur tersenyum sumbing, memikirkan rancangan yang seterusnya.